BeritaPondok Pesantren

Minggu Pagi di Pesantren Al Istiqlaliyah

0

Rutinitas di Pondok Pesantren Al Istiqlaliyah di Kampung Cilongok, Kecamatan Pasar Kemis Kabupaten Tangerang, Minggu (12/5/2019).

Tidak banyak pesantren yang mempunyai pengaruh besar di hati masyarakat saat ini. Satu diantaranya Pesantren Istiqlaliyah yang ada di Kampung Cilongok, Kecamatan Pasar Kemis Kabupaten Tangerang. Namun orang lebih mengenalnya dengan sebutan Pesantren Cilongok saja.

Pesantren ini pertama kali didirikan oleh K.H. Abuya Dimyathi. Setelah wafat, pesantren selanjutnya diasuh oleh putranya, K.H. Uci Turtusi. Pesantren ini tetap mempertahankan watak corak salafnya meski berada di tengah-tengah daerah kawasan industri. Keberadaan pesantren ini menyatu dengan pemukiman masyarakat. Sehingga tidak ada batas tembok yang melingkungi pesantren ini.

Yang cukup unik, dalam penyampaian pengajian diawali dengan hadhoroh dan sholawat kemudian dilanjutkan dengan membacakan kitab, biasanya kitab fikih Minhajul Qowin dan Tafsir Al Jalalain yang diterjemahkan secara letterleck dengan metode ‘utawi iku’ khas pesantren dan berbahasa jawa. Kemudian disyarah dengan menggunakan bahasa sunda. Sementara yang hadir bisa dipastikan tidak semua bersuku Sunda, meski terkadang diselingi Bahasa Indonesia.

Di saat ribuan orang sibuk dengan aktifitas libur akhir pekan dengan mengunjungi berbagai tempat rekreasi, ternyata masih ada (banyak) yang meluangkan waktu mengisi akhir pekan dengan duduk khusu’ mengikuti pengajian yang memang rutin diselenggarakan tiap Minggu ini.

Kegiatan rutin pekanan ini menjadi semacam oase spiritual bagi sebagian masyarakat Tangerang dan sekitarnya. Sulit menemukan pengajian akbar yang digelar setiap minggu ini yang dihadiri oleh ribuaan jamaah setianya. Tanpa komando, tanpa publikasi canggih media, tanpa organisasi majlis pengajian yang marak tahun-tahun belakangan ini.

Meski membawa corak pesantren salaf, namun dalam penampilan sungguh mengagumkan. Pesantren ini sangat memperhatikan lingkungan. Penghijauan menghiasi suasana pesantren. Pepohonan seperti mangga membuat rindang. Ada juga gemercik air dan kolam-kolam berisi ikan peliharaan tentu membuat sejuk pelanggaran. Di salah satu sudut terdapat sangkar burung berisi beberapa jenis burung, seperti burung beo, kakatua, nuri dan lain-lain. Benar-benar membuat suasana pesantren menyatu dengan alam.

Pesantren Al Istiqlaliyah juga mempunyai santri dengan kreatifitas timggi, seperti membuat replika masjid, melukis dinding pondok, dan membuat penghiajuan lingkungan di halaman pondok.

Keadaan lingkungan pensantren yang sebagiannya nampak rimbun tersebut, membuat suasana pengajian nampak santai dan rileks, bahkan terkesan seperti liburan keluarga. Banyak jamaah yang datang membawa keluarga serta anak-anaknya. Mereka dapat duduk-duduk dibawah pohon yang banyak tersebar di lingkungan pesantren ini sambil mendengarkan pengajian, sementara anak-anak dapat menikmati ayunan atau menikmati suara dan keindahan burung di sangkar besar.

Kesempatan pengajian pekan ini tidak hanya diikuti oleh masyarakat biasa, tetapi diikuti juga mereka yang berrgelar kiai dan ustadz. Berbeda dengan masyarakat biasa yang hanya mendengar saja, kelompok para ustadz ini membekali dirinya dengan membawa kitab yang akan dikaji. Mereka menyoret (istilah santri menyimak dan menyalin penjelasan) pada kitab mereka apa yang disampaikan oleh kiai Uci Turtusi.

Di samping itu, pengajian akbar ini memberikan dampak ekonomi yang besar. Ratusan pedagang tumpah ruah mencari peruntungan di sela-sela pengajian yang berlangsung sekitar jam 8 dan berakhir menjelang waktu zuhur ini. Mereka datang lebih awal untuk menggelar dagangannya.

Mulai dari kebutuhan sarapan pagi, nasi uduk, panganan tradisional, perlengkapan busana muslim, hingga perkakas rumah tangga. Dengan demikian membuka menjadi pasar pekanan yang cukup menyerap lapangan usaha untuk warga sekitar pesantren dan pelaku usaha lainnya. Untung buat pedagang juga buat ibu-ibu pengajian, selain menambah ilmu dan memperkuat iman, dapat membawa kebutuhan rumah tangga juga.

Ikhsan Maulana adalah mahasiswa yang berkuliah di UIN SMH Banten

Netralisir Kesedihan Dengan Doa

Previous article

SPIRIT SAHABAT DAYAT DKK

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Berita

Pelantikan PK. PMII UIN SMH Banten Yang Ke-21

Serang, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) komisariat Universitas Islam Negeri Sultan Maulana Hasanudin (UIN SMH) Banten melaksanakan kegiatan pelantikan, raker dan tausyiah kebangsaan. ...

Ghiroh NU Uwais Qorni si Banser Cilik

Pada Diklat Terpadu Dasar (DTD) yang diadakan oleh PAC Kec. Anyer jum’at lalu (12/4/19) , ada pemandangan yang lain dari kegiatan DTD Banser ...